How to play gambling_Bet365 Entertainment_Online Baccarat Platform

  • 时间:
  • 浏览:0
  • 来源:Permainan judi online

“SelBBaccarat Chinaaccarat ChinaaiBaccarat Chinan iBaccarat Chinatu, dalam situasi yang ekstrem memungkinkan hubungan antar sesama menjadi lebih kuat. Dalam situasi sama-sama terjepit, setiap orang secara naluriah akan saling tolong.” – Rauli Virtanen, koresponden senior dari Finlandia yang pernah mengunjungi 194 negara untuk meliput perang, dilansir Detik.

I was kidnapped in Fallujah in 2004.” – Lynsey Addario, dalam The Guardian.

Apa yang dirasakan para wartawan saat benar-benar ada di medan perang? Berikut Hipwee News & Feature telah merangkum potret kehidupan wartawan yang belum banyak diketahui.

War journalists are not all addicted to adrenaline. It’s a calling.” – Lynsey Addario, jurnalis foto yang bekerja di daerah-daerah konflik, dilansir The Guardian.

Saya ingat saya merasa sangat ketakutan karena masih ada letupan, desis dan ledakan kecil, dan gedung itu runtuh. Itu masih sangat segar di ingatan, dan ada risiko bom lain.” – Adam Ferguson, fotografer yang meliput perang di Afganistan 2009, dilansir The Guardian.

Orang bilang 1 gambar bisa berbicara 1000 kata. Dari foto tempat-tempat indah seperti Bali atau Hawaii yang selalu buat kita ingin pergi ke sana, sampai foto dan video bom di Surabaya kemarin yang membuat seluruh rakyat Indonesia merasa tercekam. Saking berpengaruhnya foto, video, dan gambar mengerikan itu, Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) sudah menghapus 1.200 konten berhubungan dengan aksi teror Surabaya dari Facebook.

Berbeda dengan persebaran gambar mengerikan tanpa sensor yang hanya akan memperparah situasi teror seperti kejadian minggu lalu, terkadang memang ada foto-foto mengerikan yang harus ‘disampaikan’ kepada publik. Seperti foto perang dan krisis kemanusiaan. Tanpa adanya gambar langsung dari medan perang atau pusat konflik, masyarakat umum seperti kita tidak akan tahu apa yang terjadi di Afghanistan atau Palestina. Di balik tiap foto itu, ada wartawan perang yang bertaruh nyawa untuk bercerita dan memperlihatkan realita yang terjadi di tempat-tempat konflik tersebut.

“Seperti pekerja kemanusiaan, para wartawan juga membekali diri dengan pelatihan-pelatihan khusus bagaimana bisa survive dalam kondisi ekstrem.” – Rauli Virtanen, dalam Detik.

Saya mencoba untuk tidak mencium bau daging yang terbakar dan mengambil beberapa foto lagi, tetapi saya kehilangannya dan menyadari bahwa kerumunan orang dapat berbalik pada saya kapan saja.” – Greg Marinovich, jurnalis perang, dikutip The Guardian.

Jadi saksi kejahatan kemanusiaan via imemc.org

“Saya bekerja di Afrika Selatan selama bertahun-tahun dan ditembak tiga kali. Cedera keempat dan terakhir, di Afganistan pada tahun 1999, bukan yang terburuk, tetapi saya memutuskan, cukup sudah.” – Greg Marinovich, dalam The Guardian.

Mereka mulai meraba-raba saya dengan sangat agresif, menyentuh payudara dan pantat saya. Kemudian kami diikat, ditutup matanya, dan dipindahkan dari satu tempat ke tempat lain selama enam hari.” – pengakuan Lynsey Addario, saat meliput perang di Libya, dilansir The Guardian.

“Saya telah berada di Afganistan selama sebulan ketika saya menginjak ranjau darat. Saat saya menurunkan kaki saya, saya mendengar bunyi klik logam dan saya terlempar ke udara.” – pengakuan João Silva, seorang fotografer yang meliput perang di Afganistan, 2010, dilansir The Guardian.

Kewaspadaan jadi satu-satunya hal yang nggak boleh dilupakan para wartawan perang saat bertugas. Beda dengan wartawan biasa yang meliput peristiwa atau kejadian umum sehari-hari. Wartawan perang dituntut bisa mengendalikan diri, peka terhadap lingkungan sekitar, dan bisa melakukan pendekatan personal dengan pihak-pihak yang bertikai, di tengah menunaikan kewajibannya mengumpulkan data-data di medan perang. Salut banget deh buat mereka yang mendedikasikan diri dan mengorbankan nyawanya demi sebuah potret nyata kejahatan kemanusiaan.

Nggak boleh berlama-lama larut dalam kesedihan via twitter.com